Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka

Posted by do it your self Sabtu, 15 Desember 2012 0 komentar
Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka | Info Bos - Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka. Apajadinya jika makanan yang penuh gizi menjadi barang yang sangat langka. Apakah masyarakat harus kembali ke zaman yang dulu sebelum merdeka, dimana masyrakat hidup tanpa dengan gizi yang bagus. Memang diakui bahwa Tempe dan Tahu adalah makanan yang murah namun penuh gizi. Bahkan dari sebagian jenis makanan lain seperti daging dan ikan, tempe dan tahu mampu menggantikan posisi daging dan ikan bila kehidupan ekonomi seseorang di bawah rata-rata. Nah... bagaimana Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka.

Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka
Sungguh ironis Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka, bukan hanya kekurangan gizi, bahkan pedagang sayur mayur pun menjadi sasaran amarah bagi ibu-ibu yang ingin mencari tempe dan tahu ini. Yuk kita simak berita yang dilansir oleh Tribunnews di bawah ini.

Mahalnya harga kedelai, membuat para perajin tahu dan tempe melakukan mogok massal dan tidak berproduksi. Hal ini membuat pedagang sayur keliling seperti Yanto (52) tak lagi menjual panganan asli Indonesia tersebut.

"Di pasarnya emang sudah enggak ada yang jual lagi. Ibu-ibu langganan masih banyak yang nggak tau, jadi ada yang ngga percaya kalau tempe, tahu itu ngga ada di pasar," ujar tukang sayur yang biasa keliling di kawasan Condet, Batuampar, Jakarta Timur kepada Tribunnews.com, Rabu (25/7/2012).

'Pak Kumis' sapaan akrab Yanto yang lebih dikenal ibu rumah tangga yang menjadi langganannya pun protes akibat hilangnya tahu dan tempe. Menurut pengakuan Kumis ibu-ibu lebih tahu dan tempe karena harganya yang murah.

"Kata pedagang di pasar induk si harga kedelai naik dari Rp 5.000 jadi Rp 8.000 per kilogram, saya ngga tau juga kenapa jadi langka mas," katanya.

Diberitakan, aksi mogok perajin tempe di wilayah Jabodetabek, Banten, Bogor, dan Bandung dilakukan sebagai bentuk protes kepada pemerintah atas lonjakan harga kedelai yang cukup tinggi saat ini.

Hingga akhir pekan kemarin harga kedelai untuk perajin mencapai Rp 8.000 per kilogram. Padahal sebelumnya berada di kisaran Rp 5.500 per kilo gram.

Angka itu terus naik setiap pekan seiring dengan masuknya Ramadan. Ia menyatakan aksi turun ke jalan pernah dilakukan perajin pada 2008 lalu. Ketika itu mereka meminta pemerintah melakukan swasembada kedelai.

Pasalnya, hingga kini produksi kedelai dalam negeri tidak memadai. Produksi kedelai lokal mencapai 600-900 ribu ton, jauh dari kebutuhan nasional di kisaran 2,3-2,4 juta ton per tahun.

Meroketnya harga kedelai, disebabkan oleh naiknya bea masuk kacang kedelai hingga 7,5 persen. Akibatnya harga jual ke masyarakat lebih mahal. Namun sebenarnya pasokan kedelai untuk petani terbilang aman.

Demikian info bos mengenai Ketika Tempe dan Tahu Menjadi Barang Langka. [Info Bos]

0 komentar:

Poskan Komentar